Mimpi apa lagi?

Saya telah bertemu denganĀ  si cinta. Kejap tersimpan dalam hati. Merah dan bergetar.

kredit: 4everin

Jadi apa lagi yang saya mimpikan?

——- > si cinta. si cinta. si cinta. Setiap siang dan malam.

oh ya! tiba2 terfikir mahu menulis novel. Tentang si cinta. Klise. Ampun!!!

Advertisements

Mencari

Aku mencari sesuatu yang ajaib
di belakang bintang

Aku mencari sesuatu yang aneh
di belakang awan

Aku mencari sesuatu yang ganjil
di belakang bulan

Tiada keajaiban
Tiada keanehan
TIada keganjilan

Melainkan perancanganMu, Tuhan

Bunga terakhir

Aku ingin menjadi bunga terakhir
yang jatuh ke tasik hati kamu
menyebar wangi pada setiap pinggir
menyerlah seri pada setiap gelora

Biar lama
Biar selamanya

Adakah?

Bila aku merintih
adakah yang sedih?

Bila aku ketawa
adakah yang suka?

Bila aku rindu
adakah yang tunggu?

Bila aku makan
adakah yang teman?

Bila aku tulis
adakah yang terguris?

Oh Tuhan,
Adakah?

kredit: laird photography

Apa yang kamu cari?

Apa yang kamu cari di sini?

Tiada apa2 di sini
melainkan seorang perempuan

yang kecewa dengan pemimpinnya
yang kecewa dengan bangsanya
yang kecewa dengan cintanya
yang kecewa dengan takdirnya

perempuan yang kecewa tidak ada serinya

Aku Mahu Jadi Senja

 

Aku mahu menjadi senja
Merenung dan menyentuh kamu

Setiap kali siang menyuluhmu
Setiap kali malam memelukmu

Aku ada di situ
pada kedua2 waktu

Dengan sedikit kasih matahari
Dengan sedikit cinta bulan
Kamu adalah keajaiban Tuhan

Aku mahu menjadi senja
Meraikan kamu, cinta dan Tuhan

Dup dap dup dap

Ada satu hari, hati kamu tiba2 berdup dap dup dap. Dan kamu pun menyentuh dada. Merasai kebenaran debaran tersebut. Degup jantung makin laju, kadang2 membahang panas meresap keseluruh jiwa. Owh! Tuhan berikan perasaan gelora ketika itu. Sebagai tanda apakah? Sebagai persediaan apakah? Kamu pun tertanya2 kehairanan.

Kamu sangka hari itu akan menjadi hari yang luar biasa, seperti luar biasanya degupan jantung kamu yang Tuhan hembuskan.

Lalu kamu pun berharap2 yang manis2 sahaja berlaku. Yang hip hop pip pop sahaja yang akan berlaku. Kamu merasakan mungkin kamu akan tersepak seketul emas paun ketika berjalan di semak. Atau mungkin kamu akan menang sebuah peti sejuk dalam cabutan bertuah di pasaraya. Oh! Lebih melankolik, pada hari itulah agaknya kamu akhirnya berjumpa buat pertama kali seseorang yang memegang jiwa kamu yang lagi separuh. Akhirnya, hari itulah jiwa kamu menjadi sempurna dan stabil.Tidak meracau2.

Tidak juga rupanya. Tidak berlaku.

Sehingga malam menyelimutkan tubuh kamu, kamu menunggu perkara2 manis yang kamu harapkan. Kamu hampir kecewa. Kamu memujuk hati, jika Tuhan tidak mahu beri yang manis2 pada kamu beri kan sahaja berita manis kepada yang lain. Sekurang2nya mungkin berita harga petrol turun, tanda rakyat didahulukan.

Tidak berlaku juga.

Malam itu, kamu tidur bermimpikan puisi sayu. Kecewa. Sebagai diri kamu. Sebagai rakyat juga.

Kenapalah Tuhan beri perasaan ini tapi tidak pula dapat diraikan?