Ada apa dengan tiupan angin ?

Ada apa dengan tiupan angin?

Membelai perlahan lalu kemudian memaksa si daun bergetar. Menggugurkan pautan si daun pada pegangannya. Belum layu tapi jatuh terkulai. Terdampar di tanah tanpa rela dipisahkan. Putus sudah kasih nya yang selama ini kuat melekat. Yang selama ini teralir kasih dari bumi tuhan hingga ke pucuk tinggi. Kasih mengalir naik menghadap langit, menyuak redup merenung matahari. Ah Tuhan. Indahnya kurniaanMu selama ini.

Tapi kini di sinilah si daun itu. Terbolak balik di atas bumi. Menunggu kasih yang tak pasti. Menunggu layu. Menunggu mati.

Nun. Di atas sana. Di atas pokok itu. Tempat si daun dulu berpaut. Tumbuh si pucuk kecil yang baru mengenal Tuhan. Melihat langit dengan penuh harapan. Oh Tuhan itu Maha Besar. Maha Mengasihani. Menumbuhkan harapan pada kejatuhan dan kehilangan. Mengalirkan kasih tanpa jemu pada nyawa yang baru.

Perlahan-lahan si pucuk kecil menadah rahmat Tuhan.

Ada apa dengan tiupan angin?

Ada ujian. Ada ingatan. Hidup hanya sementara. Tiada yang kekal. Yang kekal hanyalah kasihNya.

Benar. Semua ini benar belaka. Matahari, bulan, langit dan bumi telah lama menjadi saksi.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s