Si pari2 dan bunga Fallonani

Dia merenung cahaya yang memercik dan bewarna warni itu. Dia tahu begitu jauh percikan itu datang puncanya. Tapi terasa seperti cahaya itu bermain-main betul2 di hadapan matanya. Kali ini dia mesti pergi!  Dia mesti merapati cahaya2 yang menghantuinya setiap kali matanya cuba pejam. Dia mengangkat tangan, perlahan2 melihat sayapnya terbuka. Warna sayapnya mula berubah perlahan2. Mula2 putih, kemudian biru laut, kemudian biru tua. Sudah habis didepakannya, sayapnya cukup warna dan kekuatan untuk terbang. Melompat dari balkoni, menyusuri taman yang penuh bunga2 Fallonani. Dia terdengar satu demi satu bunga2 Fallonani menjerit memanggilnya. Ah! dia tidak peduli.

“Jeritlah kamu semua! Jika Raja Falluso bertanya, beritahu kepadanya, aku mahu ke sana. Jika Permaisuri Fanaria menangis, beritahu padanya aku sayang padanya sampai dan lepas mati!”

Dia biarkan sahaja bunga2 Fallonani menjerit beramai2. Ada juga kedengaran bunga2 yang mengada-ngada itu menangis. Semakin kuat pula!

“Ah! Matilah, memang sah sebentar lagi Raja Falluso terjaga dari tidur dan akan keluar dari Kamar Fantali Utama! Hey! Bunga2 Fallonani, kenapa manja betul! Menyesal berkawan dengan kamu dari kecil! Kenapa kamu tidak bosan sahaja berkawan dengan aku? Bodoh betul la!”

Dia merungut2 seorang. Sambil menghela nafas, mencari tenaga untuk terbang lebih tinggi. Dia sudah berada setara dengan ketinggian pokok Fallala. Pokok yang paling tinggi di Kloni Fahfufah itu. Cukup tinggi sehingga boleh mencapai kapas2 awan yang pertama. Bunga2  Fallonani dilihat semakin mengecil. Sudah tidak kedengaran lagi mereka menangis. Dari atas, deretan bunga2 itu seperti hamparan permaidani yang bewarna-warni dan bersinar. Itu terjadi bila simbahan cahaya  Sang Dewa Cahaya mengenai kelopak bunga2 Fallonani. Ya! bunga Fallonani dan Sang Dewa Cahaya di atas sana adalah pasangan yang melengkapi! Pencipta keindahan yang sempurna.

“Ah! aku akan rindu kamu, wahai Fallonani yang mengada-ngada!”

Tiba2, yang dilihatnya seperti permaidani indah bercahaya itu tadi, berubah kelam perlahan2. Sinarnya semakin malap.

“Oh tidak! Kenapa sekarang!”

Dia perlahankan ayunan sayapnya. Membujurkan kaki betul2 seperti berkelakuan berdiri di udara. Perlahan-lahan dia melepaskan nafas untuk memperlahankan kelajuannya. Turun mengufuk perlahan-lahan, dan kemudian berada betul2 di tengah2 kerumunan bunga Fallonani yang manja campur mengada-ngada tadi. Hampir ratusan bunga Fallonani telah bertukar warna kelam. Lebam. Kebanyakan kelopaknya pula jatuh bertaburan di hamparan Taman Fantalani Utama itu. Air mata Fallonani penuh membasahi taman. Debunga emas Fallonani gugur bertaburan dan meresap dalam aliran air mata Fallonani, lalu hilang.

“Kan aku dah kata, kalau aku pergi jangan menangis. Bukannya kamu semua tak tahu, bila kamu menangis, tenaga kamu akan hilang, warna kamu akan pudar, debunga akan gugur, kelopak akan jatuh dan kamu akan mati!. Kamu tahu tak, kamu adalah bunga yang paling bodoh pernah berkawan dengan aku!”

“Wahai Puteri Fanalina, jangan pergi!

Tiba2 sekuntum bunga Fallonani yang paling hampir dengannya bersuara sambil menangis teresak2. Mengesat2 wajahnya yang bulat berdebunga emas yang tinggal sedikit itu dengan kelopaknya yang terakhir.

“Hidup kita jangan terlalu bergantung dengan sesuatu yang lain. Bergantung hidup  dengan sesuatu sama seperti meletakkan nyawa kita di luar jasad!”

Si Pari2 Fanalina menjerit menghambur kata2 yang dia sendiri tak menjangka boleh mengeluarkannya. Sejak akhir2 ini, dia merasakan dirinya semakin bijak.

Bunga2 Fallonani ketakutan, menangis beramai2, semakin kuat.

“Tapi, kamu tahu kan, hidup perlukan harapan. Kamu lah satu2nya harapan kami semua”. bunga Fallonani yang tadi bersuara menahan esakan.

“dan… hidup tanpa harapan boleh membawa mati” . Sambungnya lagi. Kelopaknya yang terakhir hampir jatuh.

“huh?”. Si Pari2 Fanalina terkesima. Tersedar akan sesuatu dan terhidu bau kesedihan.

Tidak sempat Si Pari2 Fanalina menyelamatkan kelopak terakhir yang jatuh dari bunga yang bersuara tadi. Bunga itu telah jatuh longlai di hadapannya. Betul2 pergi.

Si Pari2 Fanalina memeluk bunga Fallonani yang pergi. Bunga Fallonani yang lain turut rebah. Tiada lagi air mata dari Fallonani. Hanya ada air mata Si Pari2 Fanalina mengalir ke pipi, jatuh ke dasar taman, mengalir terus ke Sungai Fassila dan bertemu dengan air laut yang dingin.

Taman Fantalina Utama sunyi, Tiada satu pun bunyi.

3 thoughts on “Si pari2 dan bunga Fallonani

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s