Masa itu torpedo

Cepat sangat masa ni kan? Rasanya baru malam tadi keluar dari perut mak, aik! sekarang dah semakin gatal dan kronik nak jadi mak. Haih! kalaulah bayi2 comel dijual bergentayangan di pasar raya! Boleh pulak pilih yang mata biru ke, yang kulit sawo matang ke, yang mata bulat ke, yang berlemak2 ke, yang rambut kerinting macam maggie ke. Wah2, lagi bagus kalau ada diskaun sempena perayaan atau boleh beli satu percuma satu.

(Oh Tuhan! perempuan ni semakin gila dan parah!)

Dimana kita tadi? haaa…. masa cepat sangat berlalu kan…? Dan biasanya kita tak sedar kalau kita tak menunggu. Kata ayat2 klise, penantian satu penyeksaan (uwek! uwek!). Jadi kalau tak menanti, tak menunggu.. tak seksa la. Teori jiwang tu agak berasas. Apabila hidup dilalui tanpa seksa, kita akan rasa cepat saja masa berlalu. Mungkin hidup saya yang saya rasa seksa ni sebenarnya bukanlah seksa sangat. Saja mengada2 nak komplen2 (bahasa apa ni?) dugaan Tuhan.

Sebuah buku pembangunan diri yang baru saya baca semalam mengingatkan saya betapa manusia ni seperti anak kecil yang tidak berakal jika selalu merungut dengan dugaan Tuhan. Sebab hanya budak kecil yang tak reti berfikir sahaja yang akan marah ibunya bila diberi ubat yang pahit bila sakit. “mak jahat! mak jahat! “. Akalnya tidak sampai untuk berfikir bahawa ibunya memberikan sesuatu kebaikan kepadanya. Maka, jika kita merungut dan marah2 dengan dugaan Tuhan, itu tandanya kita tak boleh berfikir dengan baik. Seperti kanak2 saja padahal dah tua bangka. Jika akal dilatih sahaja begitu, berterusan sahaja kita jadi kanak2 hingusan.

Saya suka merungut. Mungkin DNA mak banyak sangat masuk dalam badan (ampun mak! mak terbaik!). Dulu saya ingat, merungut tu penting untuk kesihatan otak dan jiwa. Merungut bagi saya boleh melepaskan segala masalah keluar dalam badan. Kalau ada orang dengar bagus sangat rasanya, kalau tak ada orang dengar, lepas pada angin dan pokok pun ok. Biar rasa otak lega.. rupanya perbuatan tu tak lebih dari perbuatan yang menandakan kita tak berterima kasih kepada kuasa  dan rahmat Tuhan (Wah! dah sedar diri la konon ni!).

Kata sahabat baik saya yang masih menyimpan Garfield besar (walaupun matanya dah koyak), hidup ni singkat sangat. Buang masa saja nak bersedih2 dan merungut.

(Entah apa2 ntah entri kali ni. Tunggang terbalik).

Selamat hari Sabtu!

kredit: breakingnews.com

Pergi V

Entri hari ini ditujukan  untuk seorang blogger yang telah pergi menemui Tuhan pagi ini setelah bertahun2 berjuang melawan kuasa kanser payudara. Selama itu juga telah berjaya menyentuh banyak hati2 yang bertebaran termasuk hati saya.

Perginya seorang pejuang jiwa, meninggalkan kata2 semangat dan doa keredhaan yang tak akan pergi.

Al Fatihah untuk Dalilah Tamrin.

Al Fatihah

p/s : Rindu itu ada macam2 jenis, tapi rindu untuk yang telah pergi adalah darjah yang paling tinggi (selain dari rindu untukMu, Tuhan)

Karipap yang sedap

Semalam saya rasa tidak dipedulikan. Sedih. Maka meroyan lah saya keseorangan di blog dengan meletakkan entri memujuk hati. Ruangan komentar ditutup untuk memberitahu kepada yang terbaca entri tu supaya jangan pedulikan apa yang saya tulis. Ianya tidak lebih seperti luahan orang gila talak di tepi jalan.

Maka hari ni saya tercari2 bahan bacaan yang mampu membuat saya gembira. Mudah sahaja terjumpa kerana kebetulan buku ini saya beli baru 4 hari lepas. Saya jangkakan saya akan mula membaca buku ini sekurang2nya hujung tahun ini memandangkan memang sikap tak boleh ampun saya yang gila membeli buku tetapi tidak membacanya secepat mungkin.

Lapar karipap la pulak…

Ah! Buku cinta! Sudah lupa bila kali terakhir saya membaca buku cinta. Saya rasa semakin jauh dengan genre buku2 begini seperti semakin jauh dan asingnya saya dengan makhluk yang bernama cinta. Bagi saya, cinta seperti mahkluk asing yang bertentakel besi, bermata satu dan mulut yang muncung seperti ikan Kap. Ianya semakin asing, pelik dan jika wujud sangat jauh untuk dijumpai. Jadi apa ke jadahnya saya membeli buku ini? Ya, ianya hanyalah semata2 kerana saya suka membaca blog penulisnya. Yang suka bercerita tentang arnab yang pandai meniup seruling di atas kepulan awan2. Kuat berangan seperti saya.

Buku ini adalah tentang kisah usaha seorang lelaki yang memburu cinta seorang perempuan. Biasa kan? Yelah, kalau nak lain sikit mungkin kena buat kisah seorang lelaki yang memburu cinta seorang lelaki. Si hero namanya Ali (senang kan pilih nama watak? Saya suka!) dan heroin namanya Sarah. Sarah seorang editor majalah komik yang sebenarnya graduan Al-Azhar dan Ali seorang jurugambar sebuah syarikat penerbitan yang dimilki oleh seorang datuk yang taksub dengan politik kotor. Dalam usaha memikat hati Sarah dan ayahnya, Ali ter ‘menipu’  mengatakan dia adalah lulusan Al-Azhar juga, yang kemudiannya menjadikan plot cerita semakin kelakar dan sesak dengan nasib baik/tak baik Ali. Penyambung kepada beberapa plot yang terpisah kepada cerita dalam buku ini ialah peranan kuih karipap yang sangat disukai Sarah.

Ada beberapa madah2 klise dalam buku ini tetapi tidak berapa menjadi klise apabila ayat2 diolah dengan perkataan biasa2 tanpa ayat2 sastera tinggi yang sukar difahami. Maka ayat2 cinta klise menjadi santai dan tidak melankolik.

“.. yang membezakan karipap perlu dibuat dengan hati dan karipap yang dibuat tanpa hati”

Saya menyifatkan seorang penulis muda seperti penulis ini telah menjalankan tanggungjawab yang kena pada tempatnya untuk memasukkan sedikit unsur menyindir bangsa, politik dan pameran stereotaip cerita melayu. Sepertinya tak berapa hip hop jika penulis2 tidak mengambil kesempatan dalam tulisan memprotes terhadap persekitaran budaya yang tidak disenanginya. Bagi saya ini penting untuk melatih penulis muda kita menulis buku2 yang lebih beragenda besar dan berat. Beberapa unsur sindiran juga ada diselitkan terhadap trend buku kegemaran masyarakat yang terarah kepada kepada genre popular. Saya seperti merasa penulis agak jengkel dengan trend buku yang tidak pelbagai seperti buku2 cinta islamik pop. Entah! saya rasa la.  Jika tiada unsur sindiran yang lucu, cerita ini hanyalah sekadar cerita cinta biasa. Yang boleh di duga aturan ceritanya. Jika tiada semua ini,  saya mungkin berhenti membaca buku ini di separuh jalan.

Jenis font yang digunakan dalam buku ini juga agak terlalu happening. Saya jadi pening. Beberapa typo agak menganggu tumpuan saya.  Tapi jangan berkecil hati wahai penulis, dalam buku A. Samad Said – Cinta Fansuri (ini bukan buku cinta) juga saya ada terjumpa typo. Dalam hal ini kamu setaraf. Mungkin mempunyai editor buku yang memakai cermin mata yang sudah kurang powernya.

Dengar cerita, buku ini akan difilemkan. Tak tau lah boleh bagus ke tak kerana ianya hanya bagus jika cerita ini berkelakuan seperti buku sahaja. Mungkin agak sukar memanjangkan waktu filem bagi buku senipis dan cerita yang ringkas begini. Lagi pula, saya tidak dapat bayangkan bagaimanakah beberapa ayat2 lucu boleh dijelmakan dengan lakonan.

Jika ianya difilemkan, saya jangka banyak ayat2 penting yang menyebabkan buku ini berseri akan ditinggalkan sewenang2nya.

Ya, demikianlah ulasan dari saya seorang yang sudah tua bangka tetapi ada hati mahu membaca buku cinta remaja.

Gembira sikit kot hari ni. Terima kasih Karipap2 Cinta.

* Pengajaran moral buku ini: pembohongan akan membawa kepada pembohongan yang seterusnya

* Pengajaran Piala Dunia : Sotong yang bernama Paul adalah makhluk ciptaan Tuhan. Tidak lebih dari itu. Yang menentukan ramalannya tepat adalah kerana Tuhan telah mengizinkannya. Dengar tu baik2 ye..

Lagi sekali

Duit tidak akan di balas dengan duit
cinta tidak akan di balas dengan cinta
pengorbanan tidak akan dibalas dengan pengorbanan

(kali ini ingatan untuk aku sahaja)

Terimalah balasannya

Sejak kecil, mak telah ajar konsep balas membalas dengan baik sekali. Mak ajar bila orang beri sesuatu, kita mesti balas dengan sesuatu yang sama atau lebih baik. Kalau orang senyum kita kena senyum balik. Kalau orang bagi keropok kita kena bagi keropok balik. Kalau orang bagi buah kita kena bagi buah balik. Kadang2 saya selalu silap tafsir dengan ajaran mak. Bila ada budak pukul saya, saya pukul dia balik. Kalau ada orang tipu saya, saya tipu dia balik.

Zaman dulu masa bulan puasa, acara menghantar dan membalas kuih sebelum berbuka adalah yang paling saya gemari. Lagi saya suka kalau dapat balasan kuih yang lebih bergaya dan sedap daripada kuih yang mak buat. Kemudian ada sesi kutuk mengutuk mengata jiran mana yang kedekut jiran mana pula yang pemurah, jiran mana pula yang kelihatan seperti menunjuk2.

Bila dah dewasa dan tua bangka begini, kita semakin terdedah dengan konsep balas membalas yang lebih besar. Dan persekitaran ‘beri-terima’ yang kita tidak fahami. Semakin kita dewasa kita sedar pula bahawasanya tak semestinya yang kita beri akan di balas dengan perkara yang sama. Mungkin tidak dibalas langsung. Beberapa ketika saya terperangkap dengan ajaran semasa kecil, saya mengharap balasan yang sama apabila saya memberi. Kemudian, saya selalu kecewa tak bertempat bila tiada balasan. Perbuatan yang tidak patut dicontohi langsung.

Kemudian kita dapat bezakan memberi atas rasa tanggungjawab dan sayang dengan memberi atas rasa mengharap balasan. Perlahan2 jika kita rasa itu tanggungjawab kita, kita boleh memujuk hati untuk tidak menunggu balasan. Mudahnya berkata2 begini. Hakikat untuk menerimanya mungkin lebih pahit dari sejuta liter jus peria. Biasa kita dengar kan, ibu bapa yang memaafkan anaknya yang tidak pernah tahu membalas penat lelah duit belanja sekolah, lebih berani pula membalasnya dengan pendurhakaan semaksima mungkin.

Kita kehairanan pula, kenapa masih ada kebaikan2 orang tidak dibalas dengan kebaikan malah sebaliknya seperti manusia2 yang berhati putih ditembak bertubi2 dalam Mavi Marmara. Kenapa orang yang belum sempat memberi dibalas dengan kekejaman seperti bayi2  di lempar di sungai2 kotor (Oh Tuhan! betapa saya sangat mahukan anak!). Sesetengah nasib manusia sangat mengasihankan.

Perlahan2 kita sedar balasan2 yang ditakdirkan untuk kita tidak akan tercapai dalam kawalan kita. Kita kemudian percaya bahawa Tuhan telah merancang balasan yang sangat misteri untuk kita. Kadang2 kita tak perasanpun yang kita telah terima balasan. Bila sedalam2nya kita mengenal Tuhan, barulah kita sedar, Tuhan tidak akan membiarkan hambaNya dalam keadaan begitu kasihan. Terdampar tanpa balasan yang setimpal.

Sangat perlukan masa untuk memahami semua ini. Sangat memerlukan iman untuk menelan semua ini. Duit tidak akan dibalas dengan duit. Cinta tidak akan dibalas dengan cinta. Pengorbanan tidak akan dibalas dengan pergorbanan.

Tidak wujud balasan yang sempurna di dunia ini. Hanya wujud Tuhan yang sempurna.

(Catatan ingatan untuk diri aku dan kamu).

Pujuk hati

Oh Tuhan,
susahnya pujuk hati

untuk

bahagia bila memberi
redha bila disakiti
bersyukur bila sunyi

hati tak bersih barangkali

Ah! lapar hati lagi! (kredit : dirtykitchensecrets)