Hati yang bertelanjang

Kata si Paulo yang sukar difahami itu, menulis adalah satu cara bertelanjang yang terhormat. Hey! Keji kelihatannya tapi betul agaknya. Mendedahkan yang mana patut, yang mana tak patut, dengan sedar atau tanpa sedar, yang mahu disembunyi juga terdedah terbelah.

Kamu telah menelanjangkan hati kamu.  Begitulah metaforanya mungkin. Mungkin kamu sememangnya orang yang tidak punya malu. Mengharapkan orang faham akan hati kamu. Orang kasihan pada hati kamu. Atau sebenarnya kamu naif, tidak sengaja telah berbuat demikian untuk tatapan umum. Ya, seperti kamu tidak sengaja bercerita tentang kebencian kamu kepada si kucing yang suka mengulit2 atau kecintaan kamu kepada buku2 pelik atau tentang mimpi kamu terhadap seseorang yang tak layak kamu mimpikan atau menyebut2 berulangkali tentang bunga Daffodil dan Anemone yang begitu jauh untuk disentuh. Sepertinya kamu menulis dengan harapan.

Sengaja atau tidak kamu membenarkan orang2 melihat hati kamu. Kalaupun kamu bercerita tentang orang lain,  tentang si zionis yang degil, tentang pemimpin yang korup atau tentang bangsa yang malas. Kamu menulis dengan harapan, bukan?

Orang2 itu akan tetap meneliti hati kamu. Akan berbalik kepada rupa paras hati kamu yang sengaja kamu telanjangkan. Mungkin berbaloi. Mungkin tidak. Jika kamu menulis untuk mengintai harapan, hajat hati kamu mungkin tertunai atau ditolak mentah2. Hati orang mungkin tersentuh, mungkin juga sakit perit. Paling neutral, kamu mungkin dianggap seperti orang gila yang meroyan keseorangan di tepi jalan. Tiada fungsi dan tidak mengubah hidup sesiapa.

Ye lah, seperti orang yang bertelanjang, tidak tahu malu.

(Mungkin lebih baik jadi seperti abah, seorang yang malu dan pendiam seumur hidup. Memilih untuk tidak menelanjangkan hatinya kepada umum. Dia seperti batu besar di tepi sungai. Dingin tidak berganjak. Tidak! Aku tidak merungut. Abah adalah ciptaan Tuhan yang sangat indah).

Oh tidak. Aku perlu menulis. Mungkin aku memang jenis yang tak tahu malu. Mungkin yang perlu diperbetulkan ialah niat menulis.

Menulis tanpa harapan.

Untuk mengurangkan rasa malu ketika menelanjangkan hati.

Aduh, hati buat aku lapar! kredit : winosanfoodies

* Saya mungkin akan memadam entri ini bila saya tak tahan blog ini menjadi begitu hit kerana carian perkataan ‘telanjang’ seperti saya sedang berkira2 untuk memadam entri tentang ‘Ultraman’. Kita lihat apa akan berlaku.

7 thoughts on “Hati yang bertelanjang

    • Salam. Aidura.oh, rakan goodread saya ni. Terima kasih kerana singgah. Bolehlah jenguk sekali sekala ke sini, kalau rajin, walaupun saya tak berapa rajin update blog.hehe

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s