Bukan cerita retorik*

Terima kasih, tanpa entry yang baru, blog ini masih sudi dikunjungi oleh orang yang mencari ulasan buku (Begitulah apa yang wordpress beritahu). Ramai yang sampai ke sini dengan kata kunci “Andrea Hirata”, “Faisal Tehrani”, “Pramoedya”, “Abdullah Hussain” dan tajuk buku2 mereka. Selain kata kunci “Ultraman”, “Murayya Paniculata” dan “perempuan sunyi” (Ceh!). Ada juga sampai ke sini dengan kata kunci “kisah beromen” (Hey! keji tau..)

Maka dengan nawaitu untuk terus diberi perhatian (minta puji orang Sabah kata) maka saya mahu tulis tentang buku lagi kali ini.

Tajuknya Interlok dan ditulis oleh Abdullah Hussain, sasterawan negara yang ke 8 (Wah! nombor manyak ong!). Ini adalah buku pertama yang saya beli dalam format kulit keras. Antara buku fiksyen yang paling mahal saya beli. Saya mahu meraikan keindahan sastera negara. Gitu!

.

Interlok berlatarbelakangkan sebuah kampung di Tanah Melayu waktu pra-kemerdekaan. Ianya di pecahkan kepada empat bab.

Bab pertama tentang Seman yang baru menyedari kekayaan yang dimilki oleh keluarganya hanyalah ilusi. Tiba2 diberitahu dia tidak berharta setelah ayahnya meninggal dunia dan kerana kejahilan tentang pentingnya pendidikan, Seman dihalang ke sekolah. Maka, itulah Seman, miskin, tidak berpelajaran dan merempat di tanah sendiri.

Bab kedua tentang Cing Huat yang datangnya dari tanah besar Cina dengan semangat membara lari dari kemiskinan yang menjerut lalu bernafas hasil dari kecekalan melawan tipu muslihat. Maka itulah Cing Huat, cekal, licik dan kaya di tanah orang.

Bab ketiga tentang Maniam yang datangnya dari Kerala, setelah mendengar kisah satu tempat  dimana apa sahaja yang dipegang boleh menjadi duit, dengan tekad Maniam terpaksa meninggalkan isteri dan anaknya dan mencuba apa sahaja. Setelah beberapa lama di Tanah Melayu, kedengaran isterinya di Kerala berkahwin dengan lelaki lain. Maka itulah Maniam, kecewa, pelarian perasaan, di tanah orang.

Bab keempat interlok. Dimana ketiga2 mereka tadi rupanya mempunyai kaitan yang berselirat lantas akhirnya merungkai setiap nasib. Di dalamnya muncul kisah melawan Malayan Union, kekejaman jepun, kesetanan komunis. Dan tiba2 muncul pula perjuangan melayu yang berapi2 yang tiba2 ada kekuatan merampas semula tanah mereka, kemudian tiba2 pula si cina dan si india bersepakat membantu kerana sebab2 tersirat. Setiap watak menyumbang kepada berlakunya nasib watak yang lain. Ye lah! kita ni wujud di dunia bukanlah kerana kebetulan.

Buku ini adalah metafora buku sejarah Malaysia. Jika tidak suka membaca buku sejarah, maka bacalah buku ini. Dengan halus dan terperinci melalui setiap watak, sasterawan negara ini mampu menerangkan bagaimana kaum cina dan india menyumbang kepada kekuatan ekonomi dan akhirnya diterima menjadi sebahagian dari negara ini. (Adakah satu hari nanti si Indon, si Bangla, si Nepal, si Pilliphine, si Om akan dianggap sebagai sebahagian dari negara ini? Lu pikirlah sendiri). Bagaimana si melayu yang berada ditanah sendiri terus miskin dan tidak tahu untuk maju.  Buku ini menyelami jiwa dan perasaan watak2 sejarah. Ianya melangkaui buku sejarah biasa yang kering emosi walaupun banjir dengan fakta.

Cerita disusun kedepan dan kebelakang dengan terancang sekali. Buku ini terletak pada kelasnya yang tersendiri. Bacalah buku ini jika mahu belajar menghargai kemerdekaan, kecekalan, persahabatan, pendidikan, pengkhianatan, kebodohan dan penjajahan. Jangan cari kisah cinta yang dibantu pari2. Tidak ada.

Buku ini telah menang dalam Peraduan Mengarang Novel 10 Tahun Merdeka (1967)

Saya suka sejarah. Memahami sejarah membuatkan saya menghargai pesahabatan saya dengan si cina, si india dan si kadazan. Saya, Anita Wong, Thulasimani dan Patricia jika berjumpa tidak suka bersalaman. Kami berpeluk. (Ini bukan iklan retorik* 1Malaysia seperti di tv. Ini betul2)

* Retorik = penuh dgn bahasa atau kata yg indah dan muluk utk mempengaruhi pemikiran pendengar (Kamus Dewan)

(Bunyi runut iringan –Malaysia Satu, Faizal Tahir)

2 thoughts on “Bukan cerita retorik*

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s