Cerita yang tak penting

Tuan2 dan puan2 yang dihormati sekelian, cerita yang seterusnya ini tidak penting untuk anda. Cerita ini tidak akan mengubah dunia. Tetapi jika mahu membunuh kebosanan, layan sahajalah.
—–

Saya mula kenal dia sejak dari darjah satu. Dia memilki kulit yang putih mulus kekuning-kuningan. Dan dengan aneh bin ajaib boleh pula bertukar mekar kemerah-merahan bila terbakar kerana panas matahari dan apabila dia malu2 bila dipuji.  Jika saya berdiri bersebelahan dengannya dan diadili oleh juri paling bengap di dunia dengan tak menggunakan kemahiran berfikir secara kritis pun akan mengatakan saya kalah dari segi apa2 perbandingan. Dari segi rupa paras, kebijaksanaan dan kemuliaan hati. Dia selalu mendapat pujian cikgu. Saya yang berkulit gelap berkarat  jarang dipandang. Sentiasa kalah.

Dia sentiasa menang tetapi tidak pernah bangga diri. Dia tetap anggap saya sebagai sahabat baiknya walaupun ada masa saya mengeluarkan kata2 dengki. Setiap kali waktu rehat kami akan menyorok di parking basikal belakang sekolah. Berkongsi bekalan makanan. Makan berdua2an sahaja. Takut budak lain mintak. Kami sangat kedekut.

Setiap hari kami pergi dan pulang dari sekolah dengan berbasikal berkilo2 meter jauhnya. Jarang kami mengayuh basikal dengan kadar kelajuan perempuan ayu tersipu. Biasanya kami merempit tak ingat dunia terutamanya apabila melalui kawasan perkuburan walaupun pada tengahari buta.

Pernah satu hari kami mengayuh basikal seperti orang gila isim tak tentu hala kelajuannya hanya kerana kami terlihat seorang lelaki tua yang sedang mengayuh basikal dibelakang kami dan sedang  memegang sabit tajam pada sebelah tangannya (Pada masa itu hebat tersebar kisah konon ada kanak2 perempuan disabit leher kerana amalan ilmu yang entah apa2). Saya hilang kawalan dan terjatuh dari basikal. Dia bersungguh2 menolong saya mengheret basikal sampai ke rumah. Luka sana sinun. Saya menangis kesakitan. Dia juga menangis. Kadang2 kedengaran tangisannya lebih kuat dari saya. Saya tak faham kenapa dia menangis. Dia tak cedera apa2 pun. Tapi yang pasti kami menangis bersama2 sehingga ke rumah. Lelaki tua yang memegang sabit entah kemana.

Pada waktu petang, dia selalu datang ke rumah. Membawa buku. Itu hanya lakonan di depan mak dan abah. Mengulangkaji hanya alasan. Sebenarnya kami menumpukan sepenuh perhatian dengan cerita gosip beserta ketawa berdekah2 mengumpat cikgu dan memuji mereka yang mana perlu. Dia tetap dapat nombor satu, saya sahaja yang tak tentu arah keputusan setiap kali peperiksaan.

Entah apa rancangan Tuhan. Saya berpeluang masuk ke sekolah berasrama penuh dan dia tidak. Keluarganya tidak mampu. Adik beradiknya ramai. Ini adalah saat permulaan saya menang. Setiap kali saya pulang bercuti, dia akan datang melawat saya berpeluh2 mengayuh basikal dari rumahnya yang jauh hanya ingin mendengar keseronokan saya belajar di asrama. Saya benci bercerita tentang pengalaman belajar di sekolah asrama apabila melihatnya terngaga kempunan. Dia tetap memaksa saya bercerita. Selalu juga saya tipu makanan di dewan makan asrama sangat meloyakan. Padahal sayalah yang menyapu bersih makanan kawan2 yg lain jika mereka tak lalu makan.

Kemudian, saya dan keluarga berpindah jauh. Hubungan kami sunyi kerana perintah alam. Ada sekali terdengar berita yang dia gagal melanjutkan pelajaran ke universiti. Saya yakin ianya  kerana keluarganya tidak mampu. Bukan kerana dia tidak mampu.

Saya telah menang. Menang yang menyakitkan. Apabila terbayang wajahnya yang putih bersih ditampar kekecewaan.

Dan beberapa tahun dulu, adalah benar2 berita yang terakhir saya dengar tentangnya. Dia terlibat dengan kemalangan jalan raya ketika mengandungkan anaknya yang ketiga.

Dia meninggal dunia di tempat kejadian.
—-
Entahlah minggu ni kenapa dengan saya. Terkenang2 jiwa yang pergi.

kucing saya juga telah pergi

 

(Bunyi runut iringan – Separuh Jiwaku Pergi, Anang)

3 thoughts on “Cerita yang tak penting

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s