Soal Hidup dan Mati

Catatan ini ditujukan untuk seorang sahabat saya yang sedang bersedih.

Pada satu malam yang dingin, pada ketika air tawar dari arah langit berebut2 menghentam dan menghukum tanah yang kering jiwanya, saya melayan2 perkataan yang keluar dari seorang rakan yang berehat sebentar menarik nafas segar selepas bertempur dengan si makhluk raksaksa gagah bernama PHD (dia kelihatan terlalu penat mengorek ilmu sepanjang hari. Makhluk bernama PHD ini kelihatan sangat menggerunkan penangannya kepada kesihatan manusia. Saya takut. Berani jugakah saya mencuba untuk berlawan dengannya satu hari nanti?).

Rupanya orang yang bijak pandai ini jika berkata akan terhambur falsafah yang mencengangkan walaupun kadangkala kelihatan antara sedar dan tak sedar sedang bersungguh melawan pujukan mimpi malam. Terjawab satu persoalan yang saya kendong kemana sahaja saya pergi yang sukar benar saya ketemu jawapan yang boleh diberi pujian dengan markah penuh.

Kenapa kita memohon kepada Tuhan memanjangkan hayat kita di dalam doa kita? kenapa kita menulis “semoga panjang umur” dalam kad ucapan hari lahir si dia yang dicintai sepenuh jiwa? Dan kita panjatkan harapan setiap kali melihat ibu atau bapa kita yang yang sedang sakit supaya Tuhan melanjutkan usia mereka. Kita harap kita ada banyak masa lagi menebus dosa setelah pernah melawan kata2 mereka ketika syaitan bermaharajalela di dalam jantung kita yang berdegup-degup. Bukankah sudah ditakdirkan di Luh Mahfuz bila kita akan pergi menemuiNya? Bukankah ianya tidak ada kompromi?

Kita menjunjung Rukun Iman yang ke Enam. Kita mesti percaya kepada Qada dan Qadar. Ya, kita pun bersetuju waktu pergi kita sudah ditetapkan, kenapa pula kita masih terus meminta dipanjangkan lagi?  Sudah melampaukah kita? Tidak mengakui qada dan qadar kah kita? Atau, adakah sebenarnya apabila kita meminta, dan jika diizinkan olehNya usia kita digerakkan sehari lagi. Atau setahun lagi, Atau sedekad lagi? Maha agung Tuhan. Tidak akan termampu kita fikirkan kekuasanNya. Saya sangat bersetuju bahawasanya Qada dan Qadar adalah rahsia penuh misteri yang paling agung sealam semesta.

Maka, si rakan tadi berkata: “apalah yang kita mampu lakukan untuk melawan ketentuan Tuhan. Kita tetap akan kembali bila2 Dia memanggil. Apa yang lebih penting apa yang kita lakukan untuk membuatkan hidup kita sangat bermakna. Yang menjadikan hidup kita seakan panjang adalah kerana makna yang kita isi. Menunggu sahajakah kita dengan nasib yang ditentukan atau bangun, bernafas dan berusaha sehingga kudrat yang terakhir mengisi ruang2 hidup supaya ianya bernyawa dengan selesa dan indah. Ya, Tuhan telah berikan sejumlah waktu untuk bernafas di dunia yang kuat berperang ini. Untuk sejumlah waktu itu,  kejarlah apa yang dimahukan, nikmatilah apa yang dianugerahkan dan redhalah pada kepahitan. Jangan buang masa dengan bersedih dan bermuram durja. Nanti tidak sempat pula mengejar cita2.” (ayat2 ini diubah suai oleh saya supaya cukup rasa. Motif tetap sama. Saya tak tipu)

Oh! Bintang kejora! Inilah jawapan yang nyaman sekali di dengar seperti meminum air ciptaanNya di lereng Kinabalu!

Selepas ini, rasanya tidak perlu lagi memohon memanjangkan usia. Pohonlah sahaja Dia izinkan kita memperolehi apa yang terbaik yang mampu kita capai dalam masa waktu hidup yang diberikanNya. (Sudah tentu campurkan doa dengan usaha, sayangku. Tidak akan sampai ke Low’s Peak kalau hanya tidur dan berangan di kaki Timpohon atau Mesilau. Itu degil bin degul namanya🙂 ).

Saya akan memohon dan berusaha. Mari kita sama2 memohon dan berusaha. Saya dengar Dia Maha Mendengar.

kredit : Goodingreenwood.com

Puji2an untukNya

p/s : Doakan juga pemimpin2 kita tidak membuang masa mengatur hayat dan nasib manusia sambil menanam tanduk di kepala. Semoga hidup mereka dan kita diberkati sebelum pergi.

2 thoughts on “Soal Hidup dan Mati

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s