Cinta yang terpaksa dilepaskan

Ini bukan kisah tentang cinta dengan seseorang yang mempunyai saiz jantung yang sama dengan saya. (ayat sang spoiler!) Jantungnya lebih kecil. Mungkin jiwanya besar. Entah. Tak tahulah.

Inilah cinta yang terpaksa saya lepaskan.

baby
Episod satu

Sebenarnya dia bukanlah tetamu yang diundang. Saya, emak dan abah terpaksa menerimanya kerana adik kesayangan saya tidak dibenarkan menjaga haiwan peliharaan di rumah barunya di ibu negara dan tidak sampai hati pula menjualnya. Si dia, dengan berlenggang lenggok perasan comel dan cukup montel tetapi macho mula dengan pertama kalinya menjijakkan kaki ke tangga rumah saya seminggu sebelum aidilfitri yang lalu. Berpusing dan turun kemudian melilau tak tentu arah di halaman rumah. Terbelalak mata, gila-gilaan melihat bentuk makhluk ciptaan tuhan yang aneh semuanya dari pandangan matanya. Pokok mempelam yang gemuk dan tinggi, ayam jantan yang menjeling jahat, rumput yang hidup segan mati tak mahu, van hijau abah yang buruk dan lain-lain.

Saya sangat peduli dengan kehadirannya. Peduli yang lebih mirip dengan perasaan kebencian. Secara umumya, rakan yang mengenali saya dengan lebih rapat memang sangat arif lagi maklum dengan kepantangan saya dengan makhluk tuhan bernama kucing. Perlakuan kucing yang manja tak ingat dunia menggesel dan mengekori manusia amat merimaskan saya (Ya, saya tahu, nabi kita sangat sayang kucing..). Dan kebencian saya pada bau kucing sama tarafnya  seperti kebencian saya pada bau Famous Amous. Memeningkan kepala sampai tahap urat kepala boleh menengang kekejangan.

Tapi dia lain. Sangat tidak peduli manusia. Tidak menggesel. Suka buat hal sendiri. Saya tidak faham kenapa tiba2 tangan saya boleh pula menyentuhnya. Oh! Bulan dan bintang! Rupanya menyentuh kucing dengan tanpa prasangka sangat menyenangkan. Hati sudah berdetik wangi wangian. Geli! (bukan geli kucing, tapi geli pada diri sendiri)

Tiga hari kemudian. Tiba2 dia hilang tanpa khabar berita. Tahukah anda apa yang terjadi kepada saya? Sangat ironi! Saya seperti si lelaki (saya seorang perempuan, sumpah!) yang gilakan talak terakhir. Merayau seluruh kampung memanggil2 namanya. Malam termimpi. Siang terkenang. Teringatkan si dia. Maklumlah, si dia bukan seperti kucing kampung yang lain dan tidak boleh makan sembarangan. Sangat mengada-ngada. Pemalas sebiji macam perangai si Garfield yang terkenal seantero dunia itu. Si dia tidak mungkin boleh bertahan di persekitaran kampung yang penuh dengan kucing kampung gatal dan pendengki.

Si dia pergi setelah saya baru kenal dengan cinta. Cinta kepada makhluk seperti dia.

Episod dua

Maha agung Tuhan yang mencipta misai antena terhebat untuk si dia. Seminggu kemudian dia pulang. Dengan rupa paras yang mengejutkan. Badannya semakin kurus, bulu yang semakin menipis, ada kesan gigitan dan kulit di ekor koyak berdarah pula serta hampir putus. Berjalan dengan lemah.

Perubahan yang drastik berlaku kepada saya. Saya tiba2 menjadi pakar kucing. saya tiba2 tahu pelbagai jenis pasir untuk membuang hajat kucing yang ada pewangi epal dan strawberi atau lemon. Saya tahu semua jenis makanan kucing, vitamin, supplement, saya tahu bagaimana memasukkan ubat ke dalam mulut kucing, nama saya sudah tercatat di dalam komputer si doktor haiwan yang sangat baik hati. Ah! Hidup saya melekat dengan mahkluk tuhan yang tidak mendatangkan apa2 hasil secara ekonomi melainkan menghabiskan saki baki duit biasiswa saya. Tetapi saya tidak kisah. Saya semakin sayangkan dia. Sungguh misteri urusan Tuhan terhadap takdir perasaan makhluk ciptaannya.

Episod tiga

Cuaca di Malaysia tidak menentu. Saya sangkakan panas hingga ke petang. Rupanya ribut dan petir bertempur dahulu. Setelah sebulan, entah apa kena dengan si dia. Tiba2 tidak bedisiplin. Tiba2 gemar membuang hajat dimana sahaja sesuka hati. Tidak dapat dibezakan olehnya samada bekas pasirnya atau tilam empuk untuk  pengantin (saya bukan pengantin itu. Saya masih tidak laku). Setiap pintu bilik terpaksa ditutup. Pintu rumah juga terpaksa ditutup. Tahu2 sajalah, adalah sesuatu yang aneh apabila pintu rumah di kawasan kampung jika ditutup pada siang hari. Agaknya orang kampung mungkin berfikir ada kegiatan membancuh candu dalam rumah jika begitu.

Hakikatnya, tuhan sahaja yang tahu bernafas di dalam rumah semakin seksa. Seperti berada di dalam zoo. Saya tidak dapat lagi memberi komitmen untuk si dia. Berulang alik ke universiti demi ilmu memaksa emak menjadi penjaga sepenuh masa. Lama kelamaan emak mula mengeluarkan leteran berapi. Memercik-memercik ke telinga sesiapa sahaja. Mak tak tahan. Terpaksa kerap mencuci tilam. Abah selalu pula terpaksa mengangkat tilam kesana kemari. Kadang2 si dia merayau keluar tanpa tujuan. Nak menggatal rasanya. Terkial-kial tak cukup nafaslah kami mencari. Kami masih trauma dengan kecederaan si dia selepas dijumpai dahulu.

Sampai satu tahap, saya tak dapat tahan bila mendengar emak bercerita sambil menangis kerana tak tahan lagi membasuh bekas najisnya yang merata-rata. Saya sayangkan emak dan abah lebih dari segala-galanya. Saya tak akan tahan melihat emak menangis.

Hari ini, saya menekan2 papan kekunci Cik Seri Siantan (si Macbook saya yang kulitnya putih mulus) tetapi seperti terasa semua jari memakai cincin yang beratnya sekampit beras. Sangat payah dirasakan untuk menaip :

“Si Persian yang macho untuk dijual”

……………….

Cinta baru saya terpaksa dilepaskan.

(Bunyi runut iringan – Always On My Mind, Anne Murray)

6 thoughts on “Cinta yang terpaksa dilepaskan

  1. tu la..dah ku kata..kau punya ayat lina mmg bagus….walaupun tak ikut aturan tatabahasa..tp, tajuknya sudah cukup buat org ingin membacanya…
    cerita psl kucing teman pun ada bela sekor kucing…mmg tak dinafikan sukar utk menjaganya melebihi seorang baby aje…lebih2 lagi my wife pun adalah jenis org yg tak suka kucing (lebih tepat lg ‘geli’ la…)…leteran tu biasa, tp kena pandai la menempisnya..(dah teman akan pertahan kan teman punya cat tu le…)hehehe… tu la kalau udah minat…semuanya bisa terurus…
    psl buang hajat dimerata2 tu…biasala walaupun ‘pasir hajat’nya berbau strawberry, lemon ke..orange ke…tp yg lebih mencuri perhatian si kucing adalah pasir asli…disamping karpet mahu pun tilam yg empuk…..hehehe…

  2. pak cik,

    dulu suka juga kucing tahi. tapi rasa macam berbau pulak bila baca.hehe

    naaisham,

    lepas ni rasanya nak jaga kucng kampung je. senang sikit nak layan.boleh buang hajat kat mana2 la dia suka kat luar rumah🙂

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s