Cerita tentang orang lain

* Pendapat saya tentang kes Kartika telah mengalami pengubahsuaian. Tetapi saya tidak mahu mengubah catatan ini kerana di dalamnya terkandung cerita saya semasa kecil yang saya mahu ingati dan berkongsi.

Sedaya upaya, saya cuba mengelakkan bercerita tentang hal-hal yang sensitif tentang kisah-kisah sosial sekeliling yang melelahkan dan menyesakkan nafas. Walaupun kelihatan seperti syok sendiri bercerita tentang diri sendiri, tentang emak dan abah, tentang kegilaan saya terhadap Andrea Hirata, tentang semut-semut dirumah saya, saya senang dan tenang, lega dan gembira. Saya menulis untuk diri saya, dan jika saya tahu kebetulannya ada beberapa manusia yang tersentuh dan terkesan dengan tulisan saya, tidak dinafikan ia mampu membuat saya tersenyum sepanjang hari. Lagipun, kearifan saya terhadap beberapa perkara sangat terbatas. Saya takut, dengan kekurangan maklumat empirikal, menyebabkan saya tersasar dalam menilai situasi orang lain.

Tetapi, kali ini saya mahu menyampaikan perasaan saya terhadap kisah orang lain. Pendirian saya tentang seorang wanita bernama Kartika Dewi. Wanita pertama di Malaysia yang akan disebat kerana kesalahan meneguk-neguk minuman terlarang.

Kartika mengingatkan saya kepada seseorang. Namanya Ros. Dia kanak2 yang cantik dengan warna kulitnya putih kemerah-merahan.

Ros tinggal dengan ibu tirinya dan anak2 kandung si ibu tiri dihadapan rumah saya semasa saya kecil. Si ibu tiri adalah berkarakter  ciri-ciri tipikal ibu tiri seperti yang muncul dalam slot tv kegemaran ramai ketika itu, Drama Minggu Ini. Setiap hari saya mendengar dan melihat Ros selalu dipukul dan disepak.

Pada zaman itu, bekalan air bersih bersalur paip masih tidak ada. Kami anak2 kampung secara rasmi tak tertulis, mempunyai pekerjaan mengangkat air dari pam air bawah tanah (yang dipasang oleh pihak berkuasa yang kaya tetapi kedekut) ke rumah setiap hari. Suatu hari kami anak2  berlumba2 membawa air di dalam baldi, air di dalam baldi berkocak kegilaan , maka sampai di rumahnya, hanyalah tinggal satu cebuk jumlah kapasitinya. Si ibu tiri naik darah dan angin sehingga kepala. Anak2 kandungnya dimarahi dengan kadar angin sepoi2 bahasa sahaja. Tetapi Ros dipukul sekuat hati dengan kayu api. Duri2 kayu api mencucuk segala permukaan kuilitnya. Darah mengalir dan calar balar merata2. Si ibu tiri kegilaan memukul tak berhenti sehingga Ros kelumpuhan lemah tak berdaya. Malamnya, saya mengintai dari celah2 lubang papan rumah, Ros dipaksa tidur diluar berselimutkan angin malam yang dingin mencengkam.

Itulah umpamana nasib Kartika. Dihukum atas kesalahan yang ramai lagi juga melakukannya, Kemanakah layanan terhadap manusia yang lebih kejam melakukan kesalahan yang lebih membahayakan nyawa orang lain. Minah rempit , bohsia berkepit, penagih dadah (makanan haram juga) manakah cerita sebatan mereka?

Ya, saya tidak kenal Kartika. Saya tidak tahu kisah sebenar Kartika tentang hal minuman keras itu. Adakah dia benar2 bertaubat atau tidak, itupun sudah tentu hanya tuhan sahaja yang tahu. Saya tidak tahu isi hatinya. Tapi jauh disudut hati, saya melihat Kartika seperti dipermain-mainkan. Sekejap jadi. Sekejap tidak jadi. Konon sebatan tidak mahu dibuat di bulan Ramadhan. Tidak ada tukang sebat yang sesuai. Siapa yang tidak bersedia ni. Kartika atau tukang hukum itu? Kartika seperti bahan ujikaji satu sistem pengadilan yang kelihatannya tidak bersedia.

Kartika sudah mengaku. Hukumlah dia sebagai orang yang telah tersedar dari pekerjaan lupanya. Hukumlah dia sedail-adilnya. Adil bagi ibu bapanya. adil bagi anak2nya. Lihatlah anak2 lain yang lebih jahat dan durhaka kepada ibu bapa. Yang memukul ibu bapa. yang menconteng arang ibu bapa dengan lebih variasi kesalahan dan kedurjanaannya.

Kadang2 selalu kita fikir dunia ini tidak adil pada kita tetapi kita akan merasa lega bila kita menerima semuanya tentang ketidakadilan atau keadilan telah direncana oleh tuhan yang maha tahu bagaimana untuk berlaku adil. Tuhan maha perencana.

Picture 10

kredit gambar : malaysiakini.com

Untuk Kartika, semoga tabah seperti Ros

* Ini adalah semata-mata suara sokongan saya untuk ketabahan wanita. Pandangan ini adalah secara peribadi, dan tidak memaksa sesiapa sahaja untuk bersetuju mnenerimanya. Jika tidak setuju, anda tidak perlu menumbuk meja.

3 thoughts on “Cerita tentang orang lain

  1. Cuba bila teringin, terus tulis.Selalu rasa dengan menulis boleh release tension. nizaha and yati, cuba menulis. Mungkin dah cuba rasa nak lagi🙂

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s