Saya mahu belajar menjadi jujur

Ultraman ketiga agak kurang berperi keguruan. Tidak ada empati langsung kepada kelopak mata saya yang selalu gagal tegak terbuka.

 

1 jam mendengar + 1 jam berpura mendengar  + 1 jam bermimpi mendengar = 3 jam kuliah

 

Inilah momen keazaban menuntut ilmu yang yang saya sangat tidak mahu. Menipu untuk kelihatan terpesona dengan apa yang disampaikan oleh pemberi ilmu. 

 

Mahu membuat perkara yang jujur sahaja. Penat benar bepura-pura  hari ini. 

 

Mengulang bacaan Gulat di Jakarta, lebih jujur rasanya. Buku ini dibelikan oleh seorang rakan yang menjenamakan dirinya sebagai ulat didalam tong. Itukah maksudnya, jika diMelayukan wahai sang ulat ?🙂

 

gulat

 

Setelah menekan-nekan google yang amat geliga, gulat itu maksudnya dalam bahasa rakyat Obama  ‘wrestling’. Dan maksudnya .. ‘bergomol, bergelut, berjuang’ kalau dalam bahasa rakyat Najib (Tahniah! Dah 100 hari. Hadiah untuk saya tak ade ke?). 

 

Kisahnya adalah tentang manusia bernama Sulaiman yang hidup di zaman kemudaratan Indonesia. Menjadi pelarian setelah lari dari kampung yang bergolak, dua orang anaknya mati ditembak tembus. Lari ke Jakarta bersama isterinya Mina yang setia. Sesekali menumpang trak yang lalu, selebihnya berjalan kaki sahaja. Di Jakarta,   Sulaiman memberi makan pakai isteri dan anak dengan wang bekerja di bengkel pembaikan mobil. Kemudian dan seterusnya, yang baik-baik sahaja berlaku kepada Sulaiman yang gigih dan jujur bergulat. Dapat pula membuka bengkelnya sendiri, hasil dari modal yang diberikan majikannya dan dapat pula menggajikan kenek lain. (Nota : kenek = pembantu). Nasib berubah dari orang kampung yang bersawah kepada orang kota yang berharta.

 

Suatu hari, Sulaiman diserang oleh bajingan yang menyimpan dendam silam. Bergelut. Barang bengkel menjadi curian. Sulaiman jatuh sakit, perusahaanya lumpuh. Perusahaannya diuruskan oleh Mijo dan Dul, keneknya yang tinggal, semasa kegeringannya. Menyedari ketaatan keneknya itu, Sulaiman bercadang berkongsi bahagian perusahaan dengan mereka, tetapi ditentang oleh Mina. Mina merasakan keputusannya itu, tidak berpihak kepadanya dan anak-anak. Perselisihan berpanjangan tanpa penyelesaian. Bengkel diserang lagi, dan Mijo terbunuh kerana mahu menyelamatkan Sulaiman. Sulaiman kecewa kerana tidak sempat menyatakan hasrat membahagikan perusahaan kepada Mijo, lantas terus menyerahkan sebahagian perusahaan kepada Dul tanpa persetujuan Mina. Kemudian, Sulaiman jatuh sakit semula, bersama perselisihan dengan Mina yang masih belum selesai. Doktor menasihatkan, yang Sulaiman tidak boleh terlalu diganggu. 

 

Mina menyedari kesilapannya. Menguruskan perusahaan dengan sebaiknya bersama Dul dan kenek yang lain sambil menahan rasa bersalah kerana tidak berdaya meminta ampun keengkarannya kepada Sulaiman. Akhirnya, Mina meninggal dunia dalam penyelasan tak terampun. 

 

Kemudiannnya Sulaiman pergi juga setelah menjerit memanggil nama ‘Mina’

 

“Ia sudah pergi- pergi untuk selama-lamanya. Sulaiman tak sampai melihat keinginannya menjadi kenyataan- persahabatan, keadilan bekerja dan kerelaaan yang harus menjadi suasana besar…. namun ia telah kerjakan apa yang baik bagi persahabatan, keadilan kerja dan kerelaan. Dan dia tidak pernah merasa rugi dalam hidupnya.”

 

Saya menceritakan keseluruhan kisah buku ini sehingga habis kerana saya mengesyaki yang buku ini sangat payah dijumpai dipasaran terbuka. Hanya makhluk yang aneh seperti ulat di dalam tong itu sahaja yang berjaya menjumpainya. Terima kasih ye..

 

Apa yang saya jumpai dari buku ini ?

 

Kata Pram : “Kita bekerja bukan untuk kita sendiri”

 

Secara jujurnya, sekali-sekala saya merasa kecewa bila duit gaji kepunyaan saya dipecah-pecah kepada orang lain. Ayat Pram itu, ternyata mengetuk kepala saya yang sangat gemar lupa diri.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s