Aku dan raksaksa

Pada satu ketika dahulu kala, ketika aku masih dihalalkan  memakai seluar pendek, dan singlet, bertebaranlah aku di muka bumi yang fana bersama sahabat baik ketika itu yang suka menafikan jantinanya kerana tidak suka memakai baju. Namanya Salmah. Berkubang di parit kumbahan bendang ketika musim menuai adalah acara paling ngetop  dalam carta mengisi masa lapang gerombolan anak-anak hingusan kampungan setiap petang dan hujung minggu. Pada masa itu, air parit dilimpahkan dengan air yang  sungguh menggoda. Warnanya seperti teh susu yang pekat manis di kedai mamak yang tidak kedekut.  Pekat melekat dengan lumpur dan rumpai parit. Pada waktu inilah, saat dan ketika yang paling afdhal berendam dan berkubang didalamnya. Pelbagai permainan direka dengan sangat kreatif dan berinovasi sekali. Main nyorok-nyorok paling mengujakan. Banyak tempat boleh jadi tempat bersembunyi. Diatas pokok kekabu ditepi parit, dibawah kiambang bertaut selepas biduk berlalu, di belakang batu belah batu bertangkup, dicelah pokok-pokok  tumbang dan paling  berani menyelam sahaja dibawah kunci air dihujung parit yang mengerikan. Kemudian berjemur mengeringkan daki lumur dan pasir dibadan. Kemudian terjun semula ke dalam parit. Berendam lama-lama sambil bersembang tentang pelbagai topik semasa termasuk mengutuk cikgu sekolah. Sungguh indah dunia. Satu hari tidak mahu pulang. Tidak ingat langsung mencari nasi. 

 

Matahari seperti berkata ” wahai manusia, aku mahu tidur! “. Sudah maghrib. Aku masih tidak mahu pulang. Tiba-tiba, datanglah seseorang umpama raksasa lagaknya membawa kayu api yang berduri. Menjerit memanggil aku naik dari parit. Tidak pernah aku melihat sebegitu singa wajahnya. Anak-anak sekongkol yang lain sudah lari bertempiaran. Salmah juga tiba-tiba hilang. heh! tidak mahu sehidup semati denganku!  Benci!  Aku naik dari parit dengan lambat-lambat. Tidak sabar raksaksa itu. Menarik aku dengan sekuat hati. Kemudiannya memukul aku dengan penuh bertenaga, sepenuh jiwa raga. Bertabur-tabur kata-kata amarahnya. Aku tidak ingat lagi apa kata-katanya. Tapi aku masih ingat kesakitan duri kayu api tercucuk di badan. 

 

Aku benci dia! Sakit tau tak ..

 

Itulah kali pertama dan terakhir dia mengamuk. Itulah kali pertama dan terakhir aku mendengar dia berkata-kata dengan baris ayat yang panjang-panjang. Selepas itu dia tidak pernah melakukan perbuatan semega itu. Cubit satu milimeter pun tidak pernah. 

 

Oh! Ada lagi. Lagi satu ayat yang paling panjang yang aku dengar darinya ialah bila dia bersyair. Masa tu dia sedang cuba-cuba merakam suaranya dengan radio kaset yang baru dibeli dengan wang penat lelah meracun bendang. Aku macam terdengar-dengar lagi sebaris terakhir syairnya : 

 

‘Biar pandai sampailah  ke universiti’…

 

Syair untuk aku. Yang selalu menangis tersedu-sedan bila terpaksa berjalan kaki pulang dari sekolah. Huh! Dia ingat senang ke nak masuk universiti!

 

Dia tidak banyak karakter. Mudah sahaja dijelaskan. Pendiam dengan kadar satu perkataan per kilometer. Tenang tenang tahap dewa. Tidak suka memerintah dan meminta.

 

Aku sayang dia. Tau tak ..

 

Selamat Hari Bapa, abah.

abahkenduriedited600

Jauh benar dari rupa raksasa, dan suaranya sangat merdu bila memanggil orang sembahyang

 

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s