Edensor

Akhir-akhir ini aku dapati hati aku ini bermata berkeranjang. Mula-mula aku jatuh cinta kepada dia itu, kemudian yang sinun, kemudian yang sanun. Kemudian tidak sampai sejengkal bersama, aku mahu mabuk kepayang pula dengan yang satu lagi ini. Tetapi dia ini ternyata gagah benar merompak jiwa sampai tidak keruan. Capek aku! 

 

Sambil menjamah nasi dan mata terpejam pedih menahan penderitaan menikmati sambal belacan, mataku sekejap-sekejap bulat-bulat memandang kepadanya. Penuh sabar menunggu aku untuk dibelai. Tidak tahan aku. Berhenti menjamah nasi. Tiba-tiba tenaga untuk aku terus hidup bukanlah nasi penentunya, tetapi dia yang sedang menanti dengan sungguh bongkak itu.

 

Aku tiba-tiba senang menjadi perempuan gatal murahan yang terhegeh-hegeh. Gilakan dia. Aku sentuh dadanya yang panas suam. Dia biarkan sahaja. Sambil terus bercerita kepadaku. Handal teramat dia bercerita. Bercerita tentang kisah hidupnya jauh di rantauan. Ceritanya tentang lembaga hitam tinggi dan besar yang bernama  Eiffel Tower itu tersangatlah bongkak kerana hanya mahu bercakap-cakap dengan langit sahaja. Ceritanya tentang penderitaan menahan kedinginan negatif 19 celcius di Brugge itu sangat mengesankan.  sehingga tidak sanggup lagi aku mendengarnya. Mahu saja aku terus memeluknya tidak mahu kulepas hingga hujung nyawa. Supaya dia tidak berpergian sia-sia.

 

Aku menjadi sakit hati tak terhingga bila dia bercerita tentang kecantikan Katya.  Katanya Katya itu primadona. Jelitawan yang terhimpun padanya sipu sipu malu bila digoda, bercahaya matanya jika terkejut, kata-kata cerdas bila dia berbahas. Kemudiannya aku perasan dia melihat diriku yang kalah dan mundur dari segala segi. Aku merajuk. Berhenti menyentuhnya. Tidak dipedulikannya. Terus sahaja dia bercerita. Huh! Egois tahap terlampau! Bertukar topik pula. Kemudian, dia meluahkan rindunya pada A Ling. Bersama Arai sahabatnya yang tidak kenal erti perkataan ‘penolakan’ , dia mengembara ke negara-negara Eropah bermimpikan magis pada perjalanan dan pencarian. Katanya ingin mencari A ling belahan jiwanya yang satu. Aku menjadi terlopong mendengar mimpinya yang aku kira gila dan kadang-kadang amat tolol. Dia juga bersetuju yang dia itu seorang yang gila dan tolol. Aku menjadi sangat cemburu meluap-luap kepada orang yang dinamakan A Ling itu. Begitu gila dia melawan dugaan yang tak tercapai akal sepanjang pengembaraan ‘backpaking’ dari Paris, Sepanyol, Rusia dan Afrika! Hanya untuk ketemu manusia itu. Kemudian dengan tidak semena-mena, aku seperti merestui A Ling dihatinya dengan bersiap siaga  untuk menjadi madunya.

 

Beberapa kali dia menyebut tentang sebuah desa dimana rumah berselang seli di antara jerjak anggur yang terlantar dan jalan setapak yang berkelok-kelok. Dimana ada gerbang desa berukir ayam jantan, pohon-pohon willow diperkarangan, dengan bangku-bangku batu, dengan jajaran bunga daffodil dan astuaria dipagar penternakan. Itulah Edensor, desa idamannya dan Ah Ling.

 

Dia bertutur dengan bahasa yang mudah-mudah sahaja. Bersepah disana sini analogi yang moden dan selapis sahaja maknanya. Kelucuan juga bertabur-tabur dimerata cerita. Tidak perlu kamus dewan bahasa dan pustaka duduk di sebelah. Juga kata-katanya tidaklah mendayu-dayu seperti lagu-lagu zaman kumpulan yang suka menamakan kumpulan mereka bermula dengan huruf S. Jadi dengan itu aku senang dan tidak geli. 

 

Beberapa kali dia mengingatkan aku bahawa kita haruslah menerima kehidupan dengan menerima kenyataan bahawa tidak ada hal sekecil apapun yang terjadi kerana secara kebetulan. Oh, itu dipinjamnya dari kata-kata seorang pemikir agung bernama Harun Yahya.

 

Dia ini keturunan Iskandar Zulkarnainkah kah apa? Satu lembaga yang kuat benar menakluk. Aku terkurung didalam bilik bersamanya. Tidak mahu keluar. Tidak puas-puas.

 

Selepas ini, mungkin aku akan jatuh cinta kepada lembaga-lembaga yang lain. Tetapi buat masa ini aku mahu meraikan kecintaan aku kepadanya dengan memejam mata lama-lama sambil memeluknya. Adakah kau merasai panas pelukanku wahai Andrea Hirata?

cover-depan-edensor

Ada dalam bilik aku

 

2 thoughts on “Edensor

  1. aku pun sama seperti kamu…gilakan dia…ada buku baharu nanti padang bulan dan cinta dalam gelas…sik sabar..bulan julai release…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s