Kisah anjing melarat menjadi jutawan II

Di sebuah pekan kecil  dinegeriku yang tercinta dan suka benar bersalin ganti menteri besar ini, tidak ada pula si apek yang menjual dvd cetak rompak. Kemanakah semuanya mereka. Sudah bertaubatkah mereka? 

Ohhh… rupanya beroperasi dengan gigih disebalik kedai-kedai bukunya. Terjumpa juga aku dengan dvd cetak rompak Slumdog Millionaire. Terasa bangga pula kerana berjaya menyumbangkan nilai tiga pinggan nasi campur kepada anaknya yang masih bersekolah. Tidak mengapalah. David Boyle sudah berselimutkan wang dolar Amerika.

Walaupun berdasarkan buku Q&A tulisan Vikas Swarup itu, didalam pengiraan aku, hanya hampir 60% sahaja dibawa ke filem. Yang paling utama, nama watak ditukar dari Ram Mohamad Thomas kepada Jamal Malik. Mudah sahaja untuk dijelaskan. Nama Ram Mohamad Thomas itu sendiri kononnya secara metaforanya menggambarkan keharmonian agama di India, aku yakin akan menimbulkan pelbagai provokasi yang tidak menyenangkan bagi masyarakat negara India.

Tidak seperti yang aku jangkakan sebelum ini. Aku jangka aku akan kecewa. Aku tidak kecewa sepenuhnya. Kekecewaan aku hanyalah kerana tidak wujud beberapa watak yang sama didalam buku ke dalam filem. 

Tidak wujud watak Father Timothy, maka tiada kisah paderi yang homoseksual dan mempunyai anak di dalam gereja. Tidak wujud watak Neelima Kumari, maka tiada kisah keagungan filem bollywood. Tidak ada watak Salim yang menjadi sahabat baiknya (didalam filem sebagai abangnya), maka hilanglah kisahnya tinggal sebumbung dengan pembunuh upahan. Tiada watak Balwant Singh maknanya tiada kisah peperangan dramatik diantara Pakistan dan India. Tiada watak Smita bermakna tiada kisah kepahitan hidup seorang ahli astronomi yang membuta mabuk mendera anaknya Ghudiya. Watak Nita sebagai pelacur di dalam buku dijelmakan sebagai Latika sebagai cinta hati Jamal Malik dari kecil hingga selamanya. Lihat! Sesungguhnya orang yang tidak membaca itu dalam kerugian!

Paling mengecewakan pada mulanya aku dapati soalan kuiz telah ditukar kesemuanya. Kecuali yang paling hampir dengan soalan berkenaan penciptaan revolver. Tapi akhirnya aku faham. Jika aku yang sudah membaca buku dan mengetahui semua jawapan soalan kuiz tersebut, dimana pula mahu diletakkan keterujaan menonton filem. Maka ditukar kesemuanya. Tunggang langgang sekemua kisah. Tapi aku tidak kisah. Peduli apa tentang kreativiti plot ke apa ke didalam filem. Itu biarlah dikritik oleh yang pakar sahaja. Itu bukan tugas orang kebanyakan seperti aku. Yang aku peduli, terjemahan buku dibuat dengan seadilnya. Kehidupan tetap digambarkan penuh dengan kekejian, kotor dan tidak indah. Dan akhirnya seperti biasa, sama sahaja dimana-mana cerita. Fantasi atau realiti, cintalah akhirnya jawapan kepada semua persoalan. 

Aku  lebih cintakan versi bukunya, tetapi aku merestui  kesemua oscar yang  dimenangi filem ini.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s