Kisah anjing melarat menjadi jutawan

Lebih kurang dua tahun yang lalu, sang sahabat baik mencadangkan kepadaku sebuah buku yang sangat bijak pada kiraanya. Tajuk buku tersebut Q&A. Aku tidak mahu mengumpul tenaga untuk mencari buku tersebut kerana masih lagi banyak buku bahasa asing yang masih belum kusentuh setelah dibeli dengan sangat tamak pada beberapa ketika. Setelah kisah buku tersebut dibawa ke layar perak oleh seorang filemis barat dan kemudiannya tiba-tiba menarik semua bola mata kearah anugerah yang banyak benar sinarnya, barulah aku ingat semula kepada saranannya satu ketika dahulu. Dvd cetak rompak filem tersebut yang baru sahaja kubeli, dirampas oleh sahabat baik dengan sangat kejam dan kemudiannya mencadangkan aku membaca buku yang dicadangkannya dulu terlebih dahulu.

Jadi, aku berkeputusan untuk membaca bukunya terlebih dahulu sebelum menghayati versi filemnya. Agak mengecewakan kerana tajuk dan muka hadapan buku telah ditukar kepada bentuk yang lebih komersil, bersamaan dengan rupa filem. Supaya lebih banyak kaut untung. Itu sudah tentu.

cover asal

yang aku dapat

yang aku dapat

 

Kisah buku ini dimulakan dengan penangkapan watak utama yang bernama Ram Mohamad Thomas setelah disyaki menipu untuk memenangi sebuah pertandingan kuiz yang dinamakan ‘Who Will Win a Billion?’. Pertandingan ini sememangnya versi negara India bagi ‘Who Want To be a Millionaire?’ yang digunapakai di banyak negara yang mana pengamal rancangan hiburannya memang malas berfikir idea baru. Mengenangkan latar belakang Ram Mohamad Thomas yang tidak berpelajaran dan miskin, kemustahilan untuk menjawab semua soalan berprofil tinggi agak munasabah pada pandangan umum. Pada ketika Ram Mohamad Thomas (aku suka betul kisah bagaimana namanya jadi begini) hampir menyerah kalah untuk mengaku bersalah setelah diseksa dan diugut dengan hebatnya oleh sang polis, dia didatangi oleh seorang peguam bernama Smita yang tidak dikenalinya langsung. Smita menawarkan diri untuk membela nasib Ram Mohamad Thomas. 

Bagi memudahkan tugas Smita, Ram Mohamad Thomas bercerita  tentang kisah hidupnya. Drama hidupnyalah yang menyumbang kepada semua jawapan bagi setiap soalan yang terkandung dalam pertandingan tersebut. Kisahnya disusun berputar tunggang terbalik oleh penulis bagi memenuhi susunan peringkat soalan dalam pertandingan. Sekejap kisahnya semasa remaja dengan sahabat baiknya, Salim. Kemudian berpatah balik kepada kisah hidupnya semasa kecil yang dibesarkan di sebuah gereja oleh Father Timothy. Kemudian kisahnya di perumahan setinggan, menjadi orang gaji kepada pegawai diplomat Australia, dan pelakon wanita yang semakin dilupakan, menjadi pemandu pelancong di Agra dan pelbagai lagi kisah dan tragedi yang lebih tragedi dari tragedi. Menarik! Selalunya aku terganggu dengan cara penulisan sebegini. Tapi tidak pada buku ini. Setiap bab kisahnya diakhiri dengan babak Ram Mohamad Thomas disoal didalam pertandingan. Aku menjadi semakin teruja bagi setiap cerita dalam setiap bab untuk meneka inti pati yang manakah yang akan disoal bagi setiap peringkat pertandingan. Ada soalan yang mengena jangkaanku dan ada juga soalan yang langsung tidak langsung aku terfikir untuk disoal. Selain dari keterujaan meneka soalan pertandingan, sepanjang pembacaan aku dibawa menyelurusi kehidupan yang sangat benar di India. Kehidupan sebenar tidaklah seindah kisah Bollywood yang penuh gelang berkilau dan padang bunga yang kembang penuh warna warni. India digambarkan dengan begitu kotor, jahat, keji, geli dan penuh ketakutan. Tetapi masih terselit di sana-sini insan mulia penyelamat kisah duka. 

Dari mana pula munculnya penulis yang bernama Vikas Swarup ini? Kenapa aku tidak sedar kewujudannya? Sungguh bijak menyusun cerita. Sungguh realistik. Pembacaan buku ini berakhir dengan kepuasan yang berpanjangan.

Aku tidak pasti, adakah aku akan puas menikmati versi filemnya. Maklumat lebih awal yang aku perolehi sudah mula membuatkan aku kecewa. Nama watak telah ditukar daripada Ram Mohamad Thomas kepada Jamal Malik. Tiada nama watak Ghudiya, Nita dan Smita tetapi Latika. Salim pula ditukar posisi sebagai adiknya Jamal. Nampaknya kisah yang sebenarnya benar tidak habis diceritakan didalam filem. Aku perlu menonton dahulu filem tersebut untuk mengutuk secara berlebihan. Nampaknya esok kena menjengah ke kedai apek cetak rompak untuk membeli semula dvd Slumdog Millionaire yang telah dirampas.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s