Kota Buku Idaman Kalbu

Baru-baru ini ada satu berita yang sangat menarik hati. Baru sahaja aku terbaca tajuknya. Belum pun lagi aku membaca intipati berita, terus seribu bayangan muncul berputar-putar diatas batu jemalaku.

Aku terbayang betul-betul satu kawasan bangunan yang terancang tersusun macam bentuk kota. Siap ada pintu gerbang. Ada jambatan sebelum pintu gerbang. Atas pintu gerbang ada replika buku bertimbun-timbun. Bila masuk ke dalam. ada baaaaaaanyak sangat kedai-kedai buku. Ada besar, ada kecil. Ada gerai menjual macam-macam buku; dari luar negara, buku ‘local’, sastera Melayu, Inggeris, Cina, India, kanak-kanak, mahal-mahal, murah-murah(ulangan; murah-murah, bukan murahan), ada bangunan kedai buku bertingkat-tingkat macam cerita ‘You’ve Got Mail’ dulu. Ada BORDERS, ada MPH, ada POPULAR, Ada kedai buku kecil, tradisional, jual buku-buku lama, bila kita beli dapat beg kertas ‘recycle’ percuma yang comel, ada pejabat-pejabat syarikat jualan buku secara talian. Disetiap kedai, dihadapannya ada laluan berbumbung dan ditingkat atas kedai ada beranda. Setiap kaki lima dan beranda ada kerusi dan meja tempat orang boleh baca buku dengan kusyuk dan tawaduk. Oh, tidak lupa juga ada pokok hijau-hijauan di setiap kaki lima.

Di tengah-tengah kota ada dataran. Ada sudut taman bacaan yang didalamnya ada gazebo, wakaf, pokok comel-comel, dan kipas merata-rata (tidak dinafikan membaca buku dengan tiupan angin sepoi-sepoi berjuta bahasa memberikan satu kepuasan maksima sehingga kelangit ketujuh nikmatnya). Hanya bunyi musik instrumental sahaja dibenarkan untuk memastikan kenikmatan membaca pada tahap naga. Ada taman mainan kanak-kanak. Satu lagi penjuru ada pentas. Nanti boleh buat aktiviti macam-macam. Pameran ke, ‘talk’ ke. Pelancaran buku boleh selalu dibuat di situ. Penulis terkenal dan separa terkenal atau tak terkenal langsung boleh menjenguk selalu. Artis yang tiba-tiba mengaku ulat buku boleh menyebuk juga. Setiap hujung minggu ada aktiviti menarik. Semuanya tentang buku. Mungkin jualan lelong buku-buku lama dan bernilai atau pasar lambak buku terpakai.

Ada juga kafé, menjual makanan sangat berat, berat, separuh berat dan ringan. Untuk orang yang tak reti nak balik-balik. Ada juga terselit  beberapa internet kafe. Satu lagi penjuru kota ada satu pondok informasi. Disitu pengunjung kota boleh mendapat maklumat tentang perkhidmatan yang ada dalam Kota Buku, senarai promosi dan aktiviti terkini Kota Buku. Pengunjung boleh bertanya apa sahaja tentang buku kepada penjaga pondok informasi. Lagi melampau kalau ada hotel atau rumah tumpangan. Bolehla tidur berselimutkan buku!

Huh! Berangan!

Setelah habis membaca artikel tentang cadangan Kota Buku, barulah aku terang lagi bersuluh. Rupanya mahu menjadi Kota Buku Dunia seperti Kota Amsterdam itu. Projek ini adalah untuk menyediakan tempat yang akan menjadi hab kepada industri buku selain penerbitan, pemasaran, pengedaran dan penulisan buku sekurang-kurangnya pada peringkat Asia.  Oh….. gitu. Kusangkakan taman indraloka! hehe. Kata sang menteri, akan diuruskan oleh Kementerian Pelajaran. Tapi rasanya  aku yakin ianya akan lebih kompetatif jika diserahkan sahaja kepada pakar-pakar korparat.

Apa-apa pun, buku perlu dinikmati dimana juga kita berada .

1222-bookstore-beirut

Sebuah syurga buku di Beirut

(Sekarang sedang membaca JANGAN TEDUH DULU m/s 111 – daripada 678 m/s : aramaiti! )

IMAM pilihanku

Seorang yang sangat tradisional dalam segala segi ilmu agama tetapi kelihatannya seperti liberal. Tetapi jika diselidik dengan lebih tajam, bukanlahlah pemikiran liberal yang digemari ahli-ahli sekular, tetapi hanyalah menepati dan mengikuti segala ajaran Islam yang sangat mudah difahami. IMAM adalah jawapan kepada definisi pemimpin yang aku cari dan mimpikan selama ini. Jawapannya aku jumpa di dalam buku yang setebal jongkong emas ini. Ditulis oleh seorang yang terbilang hati sasteranya; Abdullah Hussain. 

 

Imam1

 

IMAM adalah pengalaman pertama aku membaca tulisan sasterawan negara ini. Dua tahun yang lalu,  buku ini telah dihadiahkan oleh seorang sahabat yang tidak pernah bertentang mata dengan aku. Sahabatku ini telah melancarkan kempen ‘satu buku seorang’ dalam blognya dan aku secara kebetulannya telah membacanya. Dia berjanji akan memberikan sebuah buku yang pembaca blognya ingini yang ada dalam simpanannya dengan syarat bertemu dengannya terlebih dahulu. Walaupun tidak memenuhi syarat, 2 minggu kemudian, aku menerima bungkusan darinya. Baru-baru ini terjumpa sahabatku itu didalam facebook, dan dengan tak mengenang budinya nya aku telah menipunya mengatakan aku telah habis bacaan aku terhadap IMAM padahal baru 10 mukasurat sejak 2 tahun. Bercampur dengan rasa bersalah dan kempen membaca aku bermula semula, aku menghabiskan bacaan buku ini. Walaupun aku berjanji untuk menghabiskan bacaan buku paling tebal Faisal Tehrani, IMAM lebih atas dalam senarai ‘things to do’ aku.

 

IMAM bercerita tentang seorang bernama Hj. Mihad yang keturunannya dari orang yang sangat dihormati di Kampung Anggerik Desa iaitu Tuan Hj. Salleh. Hj. Mihad dilaporkan telah mati semasa beliau menyertai Askar Melayu Diraja dan meninggalkan tunangnya bernama Rubisa. Sebenarnya ketika bertugas di Serawak, beliau telah disangka gerila oleh Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (ABRI) dan ditahan, diseksa di Kalimantan. Namun akhirnya beliau dibantu oleh seorang gadis Dayak bernama Laura. Setelah berkahwin dengan Laura a.k.a Siti Nur Aisyah, beliau ke Jombang kemudiannya ke Acheh, Indonesia  mendalami ilmu dan menjadi guru agama di sana. Kemudiannya beliau kembali semula ke Kampung Anggerik. Dari titik inilah kisah Hj. Mihad menjadi sangat besar untuk dikisahkan. 

 

Gempar seluruh kampung. Rubisa telah lama berkahwin dengan Hj. Shamsuri, sepupu Hj. Mihad. kehadiran semula Hj. Mihad diraikan. Kemudiannya beliau dilantik menjadi imam Kampung Anggerik Desa menggantikan imam yang sudah sangat tua, iaitu Hj. Abd Rahman, walaupun pengganti yang paling hampir dan layak sebelum itu ialah Hj. Shamsuri. Kepimpinan Hj. Mihad sebagai imam di kampung tersebut menimbulkan fenomena baru kepada kampung Anggerik Desa yang mana sebelum ini, masjid yang dinamakan Masjid Hj. Salleh itu lumpuh dan lesu tanpa perhatian. Banyak perubahan telah dilakukan dengan tujuan menjadikan masjid berfungsi sebagai satu pusat sehenti kepada pelbagai kegiatan selain dari kegiatan agama.  Banyak tindakan Hj. Mihad yang menyebabkan akhirnya penduduk kampung kelihatannya telah terpecah kepada dua golongan. Golongan yang menyukai apa telah dan sedang dilakukannya terutamanya terdiri daripada sahabat rapatnya yang selesa dengan perjuangan dan perubahannya serta golongan muda. Golongan yang menentang pula diterajui oleh Hj. Shamsuri yang sudah lama menyimpan dendam dari kisah lama hingga kini.

 

Pelbagai perubahan dan sumbangan yang dilakukannya mengundang sokongan dan tentangan. Ianya termasuklah membina irigasi, menyediakan ruang olahraga di masjid (membenarkan pula orang bukan islam bermain disana), cuba menubuhkan pancaragam dikampung, tidak menggemari perjuangan ahli tabligh dan mengubah bacaan khutbah yang dibekalkan oleh Majlis setiap kali sembahyang Jumaat. Perbuatan Hj. Mihad yang melakukan perubahan terlalu drastik dalam pentadbiran kariah Kampung Anggerik Desa, telah menarik perhatian Majlis Agama. Seorang pegawai telah diarahkan menyiasat kes ini dan satu perdebatan yang hebat telah berlaku diantara ahli pembesar Majlis tentang perubahan dan pendirian Hj. Mihad yang sangat bertentangan dengan arahan dan pegangan Majlis. Pelbagai dugaan berterusan dihadapi oleh Hj. Mihad dalam pergolakan menentangnya dan berlaku pula satu kejadian yang akhirnya menggemparkan seluruh kampung melengkapkan dugaan yang maha hebat yang harus ditempuhinya.

 

Aku mendapat banyak jawapan bagi persoalan tentang isu ‘atas pagar’  dalam Islam yang selama ini ada dalam fikiran aku. Penulis seakan-akan ahli agama yang berjiwa padat. Persoalan yang semudah cara-cara sembahyang sehinggaah kepada perbezaan mazhab serta perjuangan wahabi dibincangkan dengan penuh ilmiah dan beremosi secara bersistematik sekali. Bahasa dan susunan ayat yang mudah difahami dan tenang dihayati. Membaca tulisan Abdullah Hussain setelah membaca tulisan Faisal Tehrani memberikan aku gambaran yang jelas kepada perbezaan diantara penulisan darah muda dengan yang lebih petang pengalamannya. Faisal lebih kuat geloranya dan Abdullah Hussain lebih bergolak dengan tenang. 

 

Di akhir bacaan, aku bisu. Merenung buku itu dengan sangat lama.


Kacau bilau!!

Di dalam perut aku ada masa semacam ada ombak besar sedang mengganas. Ada masa terasa seribu rama-rama sedang terbang sambil menggeletek usus. Merasa berdebar tanpa sebab. Merasa hiba tanpa sebab. Dan paling pelik ada beberapa saat terasa bahagia yang macam jatuh cinta pertama. Juga tanpa sebab.

 

Kerana rama-rama atau ombak.Aku tidak tahu. Dan kemudiannya hiba semula. 

 

Ada yang mengacau. Aku tahu ada yang datang membuat kacau dan datang secara halimunan. Dan aku sangat terasa seperti dicekik terus sesak nafas!

20051130121948-276535-sad-butterfly-girl

‘Wanita tidak hanya bercitra stereotaip, malah mampu mendepani pelbagai kecanggihan dalam hidup’ – Dr. Chew

Sangat payah aku melangsaikan hutangku kepada buku-buku Faisal Tehrani yang bersusun rapi di rak buku yang baru kubeli yang sangat cantik tetapi malangnya dibeli dengan mencium kad kredit terlebih dahulu. Bagi aku, menyelesaikan bacaan untuk sebarang tulisan Faisal Tehrani memerlukan persekitaran yang sangat sunyi sepi dan memerlukan motivasi dan tahap emosi yang paling gaban ketenangannya. Aku menyelesaikan bacaan Tuhan Manusia dalam masa tiga bulan dengan seksa sekali. Entah kemana hilangnya kuasa dulu yang hebat menahan biji mati terus ternganga sehingga subuh hanya semata-mata menghabiskan bacaan. 

 

Cuti semester yang sangat membosankan, memujuk aku mencapai buku Faisal Tehrani yang paling nipis yang bertajuk Surat-surat Perempuan Johor. Ianya dihadiahkan  oleh sahabat karibku yang katanya sanggup berkongsi suami denganku. Berada di kampung diwaktu bukan musim hari raya puasa atau hari raya cina aku rasa seperti telah dihadiahkan kesunyian yang lebih daripada sunyi. Dengan itu, aku berjaya menghabiskan bacaan buku ini hanya dalam masa dua hari.

 

Betul seperti jangkaan aku sebelum aku mula membaca buku ini. Didalamnya penuh bersusun surat-surat yang melangit nilainya. Surat-surat yang ditulis oleh dua orang perempuan dari kerabat yang mulia belaka di Johor tetapi hidup di dua zaman yang sungguh jauh terpisah. Surat dari dua perempuan johor yang bernama ungku Nur dan Ungku hamidah ini disusun bersislihganti dengan mengambil kira turutan kisah yang ingin diceritakan. Penceritaan lebih tertumpu kepada perjuangan kedua-dua perempuan menyampaikan kata-kata ingatan tentang betapa hebatnya pemerintahan dan kanun di negeri Johor yang seharusnya berlandaskan Islam semata, selain kisah indah cinta mereka dengan jejaka Turki. Di zaman Ungku Nur dunia politik dicemar dengan budaya sekular moden yang dituruni dari perjuangan penjajah Inggeris pada zaman Ungku Hamidah. Walaupun berbeza dari segala segi diantara surat-surat tersebut, bagi aku Faisal berjaya menjadikan ia satu kisah yang mengalir dengan lancar dan tidak terganggu. Perbezaan bahasa tulisan moden oleh Ungku Nur dan bahasa yang penuh nahu melayu bahari Ungku Hamidah, bagi aku yang paling manis untuk dihayati. 

SSPJ_151

Faisal sentiasa selesa bercerita tentang dengan kisah wanita yang hebat-hebat belaka. Dan aku cukup selesa dengan penghormatan sebegini. 

 

Pujian sahaja yang boleh aku berikan untuk tulisan Faisal ini. Jika ada kejelikan pun pada cara dia menulis aku pun tidak sedar kerana bagi aku menikmati sastera melayu seperti menikmati makanan yang enak di hotel lima bintang. Aku boleh rasakan kenikmatannya tetapi untuk menyediakannya, aku tidak arif.

 

Tahniah untuk Faisal. Sekarang bolehlah aku menyambung semula ‘Tunggu Teduh Dulu’. Buku yang paling tebal dihasilkannya dan aku terhenti membacanya setahun yang lalu.

Aku sayang mak

Hari Ibu hampir tiba. 

 

Aku ini dibesarkan dikalangan suasana kekampungan. Mak dengan abah peduli apa tentang hari-hari istimewa yang dicipta barat ni. Yang mereka tahu hari raya dengan hari kenduri kahwin saja yang paling istimewa dalam setahun. Aku pun tak dibiasakan meraikan hari-hari seperti hari ibu dan hari bapa atau hari-hari istimewa lain untuk mereka. Hari jadi mak dan abah pun tidak direkod dengan betul dalam kad pengenalan. Biasalah, orang kampung dulu-dulu bukan dia peduli nak lapor surat beranak betul-betul. Jadi kami adik-beradik tidak tahu tarikh hari lahir mak dengan abah yang sebenar. Tidak pernah ada keraian untuk kedua-duanya. 

 

Bagi aku hari-hari begini tidak ada impak yang besar pada aku. Bagi aku setiap patah dan tingkah laku haruslah meraikan mak dan abah sebagai orang paling penting dalam hidup aku selama 365 hari setahun. Aku belikan hadiah kepada mak dan abah bila-bila masa aku rasa aku nak beli. Bila aku ada duit lebih aku beli mahal sikit. Kalau poket tak mengizinkan.. aku buat-buat muka tak bermaya macam sotong masin.

 

Kerana peranan media yang aku macam perasan beria2 sangat memujuk aku untuk meraikan Hari Ibu, tahun ni aku rasa terpanggil untuk memberi hadiah kepada mak. Aku bawa dia dan abah bercuti di hotel lima bintang. Di tengah-tengah Kuala Lumpur yang merimaskan. Mak suka sangat. Abah suka juga. Tapi, dia tidak begitu selesa dengan bilik air hotel. Katanya, tak boleh berkunci, banyak sangat cermin, air panas sangat dan tak ada gayung. Mak bangun tidur lambat. Subuh hampir tersasar. Sedap sangat agaknya tidur di hotel.

 

Mak keluar masuk tandas hotel. Sakit perut salah makan. Agaknya nasi goreng, atau kopi di hotel.Owh! katanya nasi goreng hotel tak sedap.

 

hmm….agaknya hadiah hari ibu yang pertama ni, tersilap sikit… tak pe lah. aku ada banyak lagi hari nak bagi hadiah pada mak.Aku kan ada 365 hari setahun untuk mak..